HASRAT MENIPU, WAJIB DILAWAN

”Fraus fraude compensatur. Penipuan (biasanya juga akan) dibalas dengan penipuan.”

KRISTEN TV || Periodisasi di GKPI, Haposan Hutagalung: JANGAN ADA TIM SUKSES

Periodisasi di GKPI, Haposan Hutagalung: Jangan Ada Tim Sukses
Periodisasi di GKPI, Haposan Hutagalung: Jangan Ada Tim Sukses
HASRAT MENIPU, WAJIB DILAWAN

OnlineKristen.com  | Tindakan menipu agaknya sudah lama menjadi bagian dari kehidupan umat manusia. Ragam dan bentuknya banyak. Ada seseorang yang bercerita tanpa wajah bersalah sedikit pun bahwa ia telah melakukan penipuan umur.

Ia ingin masuk ke sebuah lembaga tetapi usia yang dipersyaratkan lebih tinggi setahun daripada usianya. Ia pun melakukan berbagai upaya, mengubah dokumen-dokumen untuk mengubah tahun
kelahirannya.

Akhirnya, ia diterima di lembaga tersebut. Ada kasus lain lagi. Masih berhubungan dengan penipuan umur. Karena pendapatannya dari proyek lain cukup besar di luar gaji bulanan, ia memperpanjang masa pensiunnya.


Proyek tersebut berada di bawah ”kekuasaan”-nya. Ia berupaya ”memudakan” usianya dua tahun agar masa pensiunnya lebih lama dijelang. Perbedaan usia dua tahun tersebut tidak terlalu kentara.

Jangka waktu dua tahun cukup baginya untuk mengumpulkan ”dana tambahan”. Bentuk penipuan dengan mengurangi atau menambah umur agaknya banyak terjadi di sekitar kita.

Apa pun bentuknya, besar atau kecil bobotnya, penipuan tetap penipuan. Hal tersebut perbuatan tercela. Kata ”bohong” dan ”tipu” memiliki perbedaan yang amat tipis.


Walau kata ”bohong” telah menjadi makin populer sesudah ada istilah ”pem￾bohongan publik”, kata ”tipu” atau ”menipu” lebih kuat dampak negatifnya.

Menipu adalah menyatakan sesuatu yang tidak benar dalam rangka memperoleh keuntungan pribadi. Istilah ”penipuan” lebih berkonotasi hukum. Sebab itu, istilah tersebut banyak dimuat dalam ketentuan
perundangan, khususnya yang berkaitan dengan aspek pidana.

Dari berbagai pengalaman, ternyata kata ”penipuan” lebih banyak digunakan dalam konteks tindakan negatif yang terstruktur dan mapan. Misalnya, ada kelompok yang menjalankan investasi keuangan dengan menjanjikan bunga lebih besar lima persen daripada bank konvensional.


Keuntungan diberikan secara bertahap. Banyak nasabah menginvestasikan uangnya di sana.
Dalam praktiknya, nasabah memang menerima keuntungan dengan lancar.

Namun, itu hanya tiga bulan pertama. Selebihnya macet. Bahkan, belakangan kantor kelompok tersebut ditutup aparat keamanan. Kasus-kasus seperti ini banyak terjadi dalam masyarakat.

Perusahaan-perusahaan bodong, nir-izin, yang bergerak di bidang finansial, properti, perkebunan, dan sebagainya, acap kali melakukan penipuan. Pengelolanya menjadi buronan polisi atau terpidana. Kasus penipuan berkembang makin canggih seiring dengan perkembangan zaman.


Cukup menarik peringatan yang diberikan melalui pepatah di atas. Penipuan biasanya juga akan dibalas dengan penipuan. Sebagai umat beragama kita harus melawan tindakan penipuan walaupun memang tidak mudah.

Penipuan telah merasuki hampir semua bidang kehidupan kita: ekonomi, keuangan, politik, dan pendidikan. Penipuan bertentangan dengan ajaran agama, bertentangan dengan kaidah-kaidah apa pun.

Tindakan penipuan mereduksi hakikat kemanusiaan kita sebagai makhluk Allah yang mulia di antara makhluk lainnya. Memerangi penipuan dan hasrat menipu wajib hukumnya.


Penipuan berkedok agama, penipuan di bidang sosial politik,ekonomi dll semuanya sangat memalukan dan bertentangan secara diametral dengan hakikat manusia sebagai imago Dei.

Selamat Berjuang.
God Bless!

(Oleh: Weinata Sairin)

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.