PGLII, PGGP dan WVI Gelar Workshop Membangun Paradigma Inklusif

PGLII, PGGP dan WVI Gelar Workshop Membangun Paradigma Inklusif

- in GEREJA DAN MINISTRY

OnlineKristen.com || Persekutuan Gereja-gereja dan Lembaga-lembaga Injili (PGLII), Persekutuan Gereja-gereja di Papua (PGGP) dan Wahana Visi Indonesia (WVI) menyelenggarakan Workshop Membangun Paradigma Inklusif (MPI) dengan tema “Api Injil Terus Menyala dari Tanah Papua” di Hotel Horison Ultima Entrop, Jayapura, Papua, 23-25 Februari 2022.

Pelatihan MPI yang ketiga kalinya ini menghasilkan program turunan berupa lima program unggulan dan prioritas yang terdiri dari dua program Pendidikan yaitu Integrasi Sekolah Minggu dan PAUD melalui program pembekalan guru Sekolah Minggu dan PAUD, dan Program Penggalangan Pendanaan.

Sementara bidang ekonomi, membuat dua program unggulan dan prioritas yaitu pendataan pemberdayaan ekonomi jemaat dan pedagang di Pasar Youtefa.

Sedangkan program unggulan penanganan isu-isu sosial antara lain penanganan 60.000 pengungsi dan pembangunan shelter (penampungan sementara untuk para pengungsi) masyarakat korban konflik.

 

Workshop MPI dibuka oleh Ketua II PGGP Pdt Metusaleh PA Maury STh, yang mengharapkan supaya peserta workshop bersemangat dan menghasilkan program turunan dari rekomendasi Hari Pekabaran Injil (HPI) dengan perspektif MPI.

Baca juga: PGLII Lakukan Aksi Sosial Dukung Pemerintah Hadapi Covid-19, Termasuk Bantu Rumah Sakit dan Pesantren



HPI yang diperingati ke-167 oleh PGGP merupakan titik tolak membangun semangat iman, ketahanan pengharapan dan jangkauan kasih yang meluas, melintas batas. Nuansanya nampak dalam hasil keputusan dan rekomendasi konferensi para pemimpin gereja dalam rangkaian HPI.

Workshop MPI merupakan bagian dari rangkaian HPI yang menegaskan bahwa kehadiran gereja-gereja Papua adalah sebagai umat Allah yang dipanggil untuk menghadirkan tanda-tanda Kerajaan Allah yang ditampakkan dalam kepedulian untuk berkontribusi dalam menyelesaikan masalah pendidikan, ekonomi dan isu-isu sosial di Papua.

Salah satu masalah utama yang diulas, dibahas dalam penyusunan program adalah belum terintegrasinya antara Sekolah Minggu dan PAUD yang tidak integratif disebabkan oleh berbagai akar masalah perbedaan doktrin, kurangnya dukungan stakeholder dan minimnya pendanaan, serta belum adanya sistem rekrutmen, kurikulum dan sebagainya. Penyusunan program lainnya di bidang ekonomi dan isu-isu sosial terkait dengan penanganan pengungsi juga menggunakan alat analisa MPI.

Baca juga: Momen Sidang Raya Gereja-Gereja Injili Sedunia, PGLII akan Perkenalkan Pancasila sebagai Modal Kerukunan Beragama di Indonesia



Rangkaian HPI terdiri dari Ibadah Ucapan Syukur yang digelar di Gedung DPRD Papua, 5 Februari 2022, Konferensi Pemimpin Gereja di Papua, 15-16 Februari 2022 dan Workshop MPI, 23-25 Februari 2022.

Seluruh Peserta yang terdiri dari 13 peserta Para Pendeta dan Pimpinan Gereja dan Pastor, 7 Fasilitator, 2 co-fasilitator mengikuti tahapan-tahapan refleksi, analisa sosial pohon masalah, analisa keberagaman, analisa urutan waktu, analisa program dan analisa partner. Para pemimpin gereja ini juga mengungkapkan pendapat, ide dan gagasan, saran dengan berdiskusi.

Suasana workshop cair, meriah dan semangat karena di sela-sela acara diselingi aktivitas ice breaker games, dan dance yang membuat para peserta bergerak dan gembira membangkitkan antusias.

Seluruh sesi dalam workshop dilakukan dengan protokol kesehatan (Prokes). Panitia mewajibkan penggunaan masker, penyediaan hand sanitizer, dan menjaga jarak serta berulang mengingatkan peserta untuk disiplin mematuhi Prokes.

Pada akhir acara workshop, selain diisi dengan komitmen para peserta untuk melanjutkan MPI ke tempat pelayanan masing-masing, juga terucap komitmen bersikap inklusif.

Baca juga: HUT PGLII Ke-48, Pdt Dr Ronny Mandang: “Berdiri Teguh di dalam Kuasa Injil”



“Saya berjanji untuk bersikap inklusif terhadap siapa saja,” ungkap Pdt. Johny Sugianta S.Th yang diungkapkan dalam tulisan komitmennya.

Demikian juga diekspresikan oleh Pdt Yan Braher Tomasoa, “Saya berkomitmen mulai hari ini akan mulai terbuka dan melibatkan banyak pihak dalam pelayanan saya, serta menggunakan analisa sosial untuk melakukannya”.

Peserta diteguhkan oleh Firman Tuhan yang disampaikan oleh Sekretaris Umum PGLII Pdt Tommy Lengkong MTh tentang tema “Hidup yang Berguna Bagi Sesama”.

Peneguhan dan pengutusan melalui Firman Tuhan untuk Membangun Paradigma Inklusif merupakan upaya gereja untuk menghadirkan diri sebagai persekutuan orang percaya yang saling berkolaborasi dan memberikan nilai guna bagi sesama.


Membuka Simpul Terikat

Pengajar STT Baptis Papua Maryam Deda mengaku bersyukur dengan modul dan materi MPI yang menjawab kebutuhan di Papua.

“Pelatihan ini menolong kami sebagai peserta untuk lebih tajam dalam menganalisis masalah-masalah sosial yang ada, mencari akar persoalan hingga bertindak memberikan kontribusi nyata dalam lingkup pengaruh kami,” ucap dia.

Materi dan refleksi Alkitab dalam Pelatihan MPI berbicara tentang bagaimana peserta harus bersikap, menciptakan situasi dan suasana harmoni di tengah kemajemukan, baik dalam kehidupan bertetangga, maupun dalam tugas dan pelayanan sebagai pengajar di STT.

“Materi ini mempertajam saya untuk menjadi pendidik yang high impact bagi para mahasiswa,” urai Maryam.

“Saya berharap, Pelatihan MPI yang mengubah pola pikir, sikap dan tutur kata ini dapat berdampak di tengah situasi Papua yang rumit dan penuh persoalan. Dimulai dari kita yang mengalami pembaharuan dalam Kristus dan menerapkan nilai-nilai Kerajaan Allah itu di semua dimensi kehidupan,” tambah dia.


Maryam meyakini HPI ke-167 akan menjadi catatan bagi gereja untuk tidak memikirkan diri sendiri, melainkan berkolaborasi dalam proses menciptakan Papua yang lebih baik ke depan.

“Api injil tetap menyala dari Tanah Papua, dimulai dari Orang Papua mengalami transformasi, lalu hidup dalam harmoni dan kemajemukan yang ada di dalam Bangsa ini. Semuanya itu bertujuan untuk menjadikan suasana yang lebih baik dan memberkati orang lain di berbagai tempat,” imbuhnya.

Sementara itu Ketua Gereja Pentakosta di Papua Pdt Dr Robert Marini MTh, mengatakan bahwa sejak HPI hingga workshop sangat baik dan berguna.

“Saya bersyukur bisa berdampingan dengan teman-teman dari denominasi lain dan para tutor dari Jakarta. Hal ini sesuatu yang luar biasa, membuka paradigma serta kapasitas baru dalam pergerakan oikumene demi pembaharuan gereja,” ujar dia.

Rangkaian peringatan HPI ke-167 seperti sebuah revival karena wacana-wacana yang sudah direncanakan sejak 20 tahun lalu, seperti pendirian Papua Christian Center kini bisa ditindaklanjuti dan diaktualisasikan bersama PGGP.


Marini optimis bahwa hal tersebut akan menjadi suatu momen kebangkitan baru di tengah gejolak pandemik global, serta kondisi Indonesia yang multi suku, budaya dan agama. Terlebih lagi, pemerintah bersinergi dengan PGGP dan Gereja.

“Ini sesuatu yang belum pernah kita lihat, dan Ketua DPR Papua sendiri yang menjadi Ketua Panitia HPI,” kata dia.

Kesempatan ini, menurut Marini, dinilai sebagai kesempatan dari Tuhan yang harus dimanfaatkan oleh gereja-gereja di Papua demi keberlangsungan generasi mendatang.

“Kebangkitan gereja ini bukan sesuatu yang kecil, namun dengan adanya rekomendasi HPI melalui konferensi yang juga diperdalam melalui Workshop MPI ada suatu kekuatan baru yang luar biasa. Kami sangat berterima kasih pada para fasilitator yang sangat akrab seperti keluarga dan setia mendampingi dalam Lokakarya MPI sehingga para peserta dapat mengeksplor sejauh mana masalah-masalah di Papua dapat diselesaikan,” jelasnya.

“Harapan saya, PGGP dapat terus membuat kegiatan-kegiatan seperti ini setiap tahun sehingga dapat lebih mempertajam para hamba Tuhan dalam proses pengambilan keputusan yang adil dan cermat,” pungkas Marini.


Hal senada disampaikan Wakil Ketua II STAKPN Sentani Pdt. Dr. Alfius Aninam. “Saya bersyukur untuk kegiatan Workshop MPI yang luar biasa dan telah berkontribusi besar kepada kami sebagai pimpinan-pimpinan perguruan tinggi dan gereja di Tanah Papua. Ini menjadi masukan berharga bagi kami. Kadang kita cenderung memikirkan program besar, namun hasilnya tidak maksimal. Melalui pelatihan ini, diperkenalkan cara dan metode dalam mencari solusi dan aplikasi untuk menyelesaikan masalah-masalah tersebut,” tuturnya.

“Terima kasih untuk penyelenggara dan para fasilitator MPI yang luar biasa maksimal memberikan bekal pemikiran inklusif sehingga para peserta mampu menjembatani dan menghadirkan kerajaan Allah bagi semua masyarakat di Papua dari berbagai latar belakang suku, agama, ras, dan sebagainya,” papar Alfius.

Alfius berharap kegiatan ini terus dilaksanakan agar semakin banyak orang yang ditolong untuk berpikir secara komprehensif dan lebih metodis sehingga mampu menangani persoalan-persoalan di Papua.


Pdt Reinhard Jefri Berhitu, Ketua Klasis Gereja Kemah Injil Indonesia Kota Jayapura mengatakan bahwa workshop MPI menolong para pimpinan gereja untuk membuka simpul-simpul yang terikat selama ini dan mulai membangun kolaborasi-kolaborasi penting dalam hal membangun komunitas bersama, secara khusus pada HPI di Papua.

Menurut Reinhard, ada banyak program dan rekomendasi yang telah diputuskan bersama di bidang ekonomi, pendidikan, serta sosial-kemasyarakatan. Dari kegiatan ini, kami dipandu dan ditolong oleh para fasilitator untuk membuat program yang mendetail serta bisa dilaksanakan oleh gereja bersama pihak-pihak terkait lainnya. Inilah yang disebut sebagai kekuatan.

“Saya pribadi berterima kasih karena lewat workshop ini, kami ditolong untuk mengembangkannya di komunitas gereja kami, serta dalam persekutuan dengan gereja-gereja lainnya di Papua. Biarlah kegiatan ini bukan hanya diadakan saat HPI, namun juga dalam kegiatan-kegiatan rohani di skala klasis dan sinode dengan mengundang tim fasilitator untuk memperkenalkan Pohon dan Akar Masalah, dan merancang program yang bermanfaat,” bebernya.



Sedangkan Pst Kostantinus Bahang dari STT Fajar Timur mengatakan bahwa Workshop MPI bermanfaat membuat seluruh program dalam perayaan dan konferensi menjadi siap untuk diimplementasikan.

“Selama ini hasil HPI selalu bermasalah di tahap implementasi rekomendasi karena tidak ada fasilitator dan metodologi kerja yang siap untuk mem-break-down seluruh rekomendasi. Sekarang dengan adanya PCC sebagai dapur kebijakan, Workshop MPI sangat membantu untuk memberikan bekal pola dan cara kerja yang baik dalam penyusunan program,” kata dia.

“Saya pribadi tidak begitu puas dengan hasil HPI selama beberapa tahun terakhir karena hanya berupa dokumen rekomendasi, namun melalui pelatihan MPI ini ada indikasi bahwa kita bisa mewujudkan hal-hal yang praktis dan siap diwujudkan. Harapannya, apa yang sudah dibahas oleh para peserta workshop MPI ini dapat diperluas ke Tim-Tim Kerja yang ada di PCC nanti sehingga kita memiliki skema atau desain yang sama dalam pengembangan program,” imbuh Kostantinus.



Ketua III PGLII Deddy Madong, SH, MA, mengatakan Workshop MPI di Papua merupakan bagian dari dukungan PGLII kepada gereja-gereja di Papua untuk menyelesaikan masalah di Papua.

Persoalan tersebut, menurut Deddy, harus diselesaikan dengan kekhasan Papua, terutama pendekatan Injil dimana kekristenan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari masyarakat di Papua.

Dalam tiga kali penyelenggaraan MPI, Deddy melihat kemajuan dari program MPI. “Saya berharap program ini terus dilanjutkan dan diterapkan ke tingkat kota dan kabupaten dengan masalah yang lebih spesifik,” tandasnya.

(VIC)

 

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

You may also like

Kekompakan Jemaat GBI Shalom Meriahkan Festival Bazaar Kemerdekaan

OnlineKristen.com | Memeriahkan HUT Ke-77 Kemerdekaan RI, Persekutuan